Densus Dalami Kemungkinan Bripda Nesti Tularkan Paham Radikal ke Polisi Lain

bhinnekanusantara.id – Bripda Nesti Ode Samili ditangkap karena diduga terpapar paham radikal. Densus 88 Antiteror kini menyelidiki kemungkinan Bripda Nesti menularkan paham radikal tersebut kepada polisi-polisi lain.

“Sedang didalami apa dia memaparkan ke anggota yang lain,” kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Brigjen Asep Adisaputra di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (7/10/2019).

Asep menjelaskan, Densus 88 juga masih mengidentifikasi kemungkinan Bripda Nesti terlibat kelompok teroris yang ada di Tanah Air. Yang sudah terkonfirmasi, lanjut Asep, awalnya Nesti mengenal dan belajar radikalisme dari media sosial.

“Dia terpapar paham radikal karena belajar secara mandiri di media sosial dan masih didalami apa dia terafiliasi dengan jaringan teroris di dalam negeri,” ujar Asep.

Dalam kasus ini, Bripda Nesti ditangkap untuk kedua kali dengan dugaan yang sama. Nesti diduga berkiblat pada kelompok radikal Islamic State of Iraq and Syria (ISIS).

Nesti pertama kali ditangkap oleh Polda Jawa Timur saat dia mendarat di Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, pada Mei 2019. Saat itu dia hendak ke Surabaya menggunakan identitas palsu. Terakhir, Bripda Nesti kembali ditangkap oleh Densus 88 Antiteror di Yogyakarta.

Asep sebelumnya mengatakan Bripda Nesti ditangkap lantaran berada di bawah pengawasan Densus 88 dan diduga aktif dalam kegiatan-kegiatan bersama kelompok radikal.

Asep kemarin menegaskan, jika dalam sidang kode etik terbukti menganut paham radikal, Nesti akan dipecat dari institusi.

 

sumber : detik.com
editor : saibumi @polda jateng #polres rembang