BREAKING

Berita Jateng

Pemkab Batang kembangkan desa wisata dukung pertumbuhan ekonomi

BATANG – Pemerintah Kabupaten Batang, Jawa Tengah, mendukung pengembangan desa wisata bagi desa-desa yang memiliki potensi objek wisata sebagai upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mengurangi angka pengangguran, dan peningkatan kesejahteraan warga.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Batang Yarsono di Batang, Selasa, mengatakan bahwa pihaknya akan terus memberikan support pada pemerintah desa yang akan mengembangkan desa wisata di wilayahnya.

“Misalnya, sekarang ini ada pengembangan Desa Wisata Cepoko Kuning yang dikelola oleh Badan Usaha Milik Desa (BUMDes). Konsep yang dibuat cukup bagus yang tentunya diharapkan nantinya dapat menjadi destinasi wisata unggulan,” katanya.

Desa Wisata Cepoko Kuning, kata dia, akan menawarkan keindahan alam dan potensi aliran Sungai Lohjahan yang bisa dibuat untuk arena bermain anak-anak maupun orang dewasa.

Dia mengatakan bagi pemerintah desa yang akan mengembangkan desa wisata perlu mengajukan konsepnya pada pemerintah daerah agar dapat diverifikasi.

“Setelah diverifikasi maka kami akan membuat surat keputusan sebagai desa wisata. Kemudian, selanjutnya kami akan mempertemukan dengan pengelola desa wisata kabupaten maupun provinsi,” katanya.

Yarsono menyebutkan saat ini sudah ada 32 desa wisata yang berkembang tersebar di 17 kecamatan seperti Desa Wisata Silurah, Sodong, Sangubanyu, Pandansari, Cemoro Asri, Alam Kamulyan, Sojomerto, dan Desa Wisata Rifaiyah.

“Harapannya, dengan adanya destinasi wisata itu bisa berkembang dan timbul ekonomi keratif bagi warga desa itu. Memang perlu ada faktor pendukung lain yang bisa digagas oleh pengelola wisata maupun pokdarwis seperti homestay dan atraksi agar destinasi berkembang,” katanya.

Direktur Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Cempaka Mulia Desa Cepoko Kuning Ipung Dasmui mengatakan pembangunan desa wisata ini merupakan inisiatif kepala desa setempat dan masyarakat.

“Pembangunan awal sudah kami lakukan. Ini sedang proses pengajuan lembaga agar sesuai persyaratan menjadi desa wisata. Pada tahap awal pemdes mendukung dengan penyertaan modal sebesar Rp120 juta dan fisik Rp150 juta pada 2023,” katanya.

Ipung Dasmui mengatakan pihaknya menargetkan desa wisata akan bisa berkembang dengan daya tarik Sungai lojahan yang rencananya ada fasilitas mini soccer, kios, kafe, penginapan, kolam renang, pemancingan, dan budaya lokal.

“Desa wisata ini memang belum kami buka secara resmi. Karena itu, kami sementara memberikan fasilitas sewa ban pelampung sebesar Rp3 ribu dan tenda Rp10 ribu sebagai tempat istirahat bersama keluarga,” katanya.

#Polda Jateng, #Jateng, #Jawa Tengah, #Humas Polri, #Polrestabes Semarang, #Polres Rembang, #Polres Demak, #Polres Banjarnegara, #Polres Semarang, #Polres Pangandaran, #Polres Mempawah, #Polres Batang, #Pemkab Banjarnegara, #Kabupaten Banjarnegara, #Banjarnegara, #Polda Jateng, #Polda Kalbar, #Hendri Yulianto, #Budi Adhy Buono, #Irwan Anwar, #Dandy Ario Yustiawan, #Kapolres Sintang, #AKBP Tommy Ferdian

Related Posts